Selasa, 27 November 2012

Masuk TK: Trik Mengajari Membaca

Dulu, sewaktu Vica masih di Playgroup, bunda selalu memikirkan gimana nanti cara mengajari mambaca. Nah, sekarang udah waktunya praktek mengajari membaca. "Eeemm......, enaknya di ikutin Les aja...." pikir bunda. praktis kan!!! Pasti kalau diajari sendiri ntar malah gak bisa diem tuh...., pasti banyak alasan!! males, ngantuk, capek, main, belum lagi kalau pas bunda gak sempat...............eeeiiittt, itu semua bayangan bunda. Dan ternyata, sewaktu bunda nawari Vica ikutan Les baca, jawabannya.........

"gak mau!!" 
loh, kenapa?kan enak tuh rame-rame bareng teman-teman....
"les-nya cuman diajarin gitu-gitu aja..." 
(pengalaman waktu dulu sih pernah ikutan les popok bawang diajakin Luna tetangga sebelah rumah)
oowww.......lha trus mau gimana tuh belajar bacanya?katanya pengen cepet bisa baca???
Ya diajarin bunda ajah!!!
"haahhh...!?!" 

Kemaren juga gitu, tiba-tiba aja Vica mogok gak mau ngaji di exskul. 
"Bunda, nanti aku gak ngaji ya, soalnya ngajinya di ulang-ulang terus, bosen deh!" harusnya kan sudah sampai 'fa', padahal aku sudah bilang bu guru loh kalau dah waktunya 'fa' tapi masih aja tetep di ulang."
"mungkin dikira belum lancar kali ca?" 
"sudddaaahhh!!! coba ayo bunda tes!!!sudah kannn???"
"ya udah, ntar bagian Ayah aja yang ngajari ngaji" okeee...


Haduhhh, bingung juga nih kalau Vica dah bilang "B.O.S.A.N". Vica termasuk tipe anak yang mudah bosan. Main game online barbie atau apa lah sehari dah bosan. Lha ini sekarang PR-nya bunda ngajari membaca. Tapi gimana caranya yaaaa biar gak gampang bosen??? harus cari trik yang jitu nih....Kebetulan Vica sudah hafal huruf a-z. Bunda gabungi huruf 2 kata, 4 kata langsung. misal: ba-ju, cu-ci, kalau udah lancar ditambah lagi jadi 6 kata, seperti me-na-ra, pe-mu-da sampai membentuk sebuah kalimat panjang dan masih menggunakan huruf yang genap. Nah, tahap berikutnya menggabungkan huruf ganjil / dalam bahasa ibu "mateni (r), mateni (l)," dsb....misal: mobi(l), ma(n)di, sa(m)pa(i), tidu(r), k(l)arifikasi sampai membentuk kalimat panjang. Cara bacanya juga dihentakkan supaya cepet ngerti. 

Cara lain: bunda bacakan buku cerita dan Vica menyimak bacaan yang bunda tunjuk. Lama-lama Vica suka mencoba membaca buku cerita sendiri. Gantian bunda yang menyimak. Jika ada yang salah, bunda tinggal betulin. Alhamdulilah Vica suka banget. Termotivasi juga tuh sama Luna, tetangga sebelah yang lebih tinggi tingkatannya sudah TK B. Biasanya anak-anak kan suka pada pamer......

"Luna: Vica, aku sudah bisa baccaaa......"

Nah, semakin dipamerin, semangat Vica semakin tinggi untuk belajar membaca. Sepertinya gak mau terkalahkan walaupun Vica masih di TK A.


Akhirnya Vica sudah bisa membaca buku cerita sendiri. (umur 5th)


Membaca bersama Luna. Baca-nya sudah lancar, gak kalah bagus dengan Luna tuh....
cuman Vica kurang cepet sedikittt....hehehe...


Sekarang tiap bangun tidur buku cerita-lah yang di cari.

Tiap hari jadi minta dibelikan buku cerita baru nih....


Tanggalan yang di silang ini tanda bunda mulai mengajari Vica membaca. Menurut info di lembaga Les, minimal 2 bulan anak-anak sudah bisa membaca. Emm....alhamdulilah Vica gak sampai 2 bulan sudah bisa lancar membaca. Dari tingkatan tersulit misal: inggris, hipnotis, proklamasi, kringat, sudah bisa. Malahan Vica sudah mulai melirik bacaan bahasa Inggris nih.....mulai gaya sok2 bisa baca ejaan Bahasa Inggris....hehehehe....sudah minta pengen les bahasa Inggris sih, tapi sudah ditanyakan ternyata harus bisa baca dan tulis dulu baru bisa les bahasa Inggris. Ternyata bisa juga nih bunda ngajari baca, hemat uang jajan dah.....xixixii....Sekarang tinggal belajar menulis (dekte) nih yang belum.......PR bunda masih baaaanyakkkk yyaaaaa.............

Posting Komentar